Travelling with Baby Part 2 (OVERSEAS)

Hello moms and dads.

Yesss akhirnya Travelling with Baby Part 2 udah aku tulis yah.

Kalo yang Part 1 adalah seputar liburan domestik Darren dan tips tricksnya (bisa check di sini)

Kalo kali ini adalah yang liburan ke luar negri.


Kebetulan Desember ini Darren 20 bulan dan kita punya berkat lebih buat ajakin Darren ke Amerika.

Prosesnya seru mulai dari tawa sampe tangisan baik dari baby maupun maminya LOL.

Kenapa ada tangisan?

Karena Darren ngga betah banget long haul flight.

Kita naik SQ. Dari Surabaya – Singapore 2 hours, transit 1 jam, Singapore lanjut Frankfurt selama 12 jam, sampe Frankfurt transit 1.5 jam, lanjut terbang ke JFK selama 10 jam. Imagine that 😭

Mana Darren uda ngga muat di basinet kan, jadi bubuknya dipangkuan. Mungkin dia juga cape. Alhasil cranky banget.

Tips Long Haul Flight:

1. Bawa snack yang baby demen

2. Bawa mainan yang dia demen atau yang belom pernah dia liat jadi masih excited

3. If you have extra money, you can purchase seat sendiri walo anaknya sebenernya belum dapet jatah seat. Ini ngga aku lakuin karena aku kira dia muat di basinet (maks 14kg) tapi ternyata Darrennya cukup tinggi dan basinetnya sempit buat dia.

4. Download songs ato games seru buat si kecil (i am not against gadget selama wajar yah pemakaiannya. I will discuss about this next time)

5. Jangan malu buat jalan-jalan kalo si kecil uda bosen banget.

Aku sama suami gantian ajakin Darren jalan-jalan di pesawat sama main air di kamar mandi. Lumayan buat dia entertain lagi.

6. Pake baju yang comfy both parents and baby.

7. Pake Erqi Salonpas anak di perut buat anti kembung

8. Kerjasama daddy and mommy sangat penting. Gantian jaga, gantian istirahat, gantian makan. Ini biar dua-dua tetep sehat dan ada staminanya.

Aku sempet nangis juga si waktu Darren cranky banget. Jujur aja aku sebelom punya Darren selalu travelling dan selalu menikmati perjalanan aku. Tapi kali ini tidur aja ngga bisa loh. Dari 24 jam flight itu aku paling ditotal cuman tidur 4 jam. Lainnya stay awake to entertain my baby. Kalopun Darren tidur, di gendongan aku, aku uda ngga nyaman buat gerak atau ikutan bubuk.

Kalo suami yang lagi jaga, dia bisa bubuk juga, aku tetep perhatiin apa si Darren mau susu, belum dia suka ngeringik gitu kan jadi selalu aku elus-elus biar tenang.


Tips Makan:

Sejak 15 bulan, Darren uda makan table food yah (makanan sama dengan aku). Bedanya cuman dia belom dikasi makanan yang aku jajan pinggir jalan.Tapi kalo makanan cafe, resto, catering, atau depot yang bersih, uda aku kasih.Micin, garam, gula ngga takut mom? Kalo untuk anak aku si engga…. Cuman tergantung mommies lainnya yah.Dan ini memudahkan aku travelling kali ini. Jadi di pesawat dan waktu di Amerika, aku ngga pusing cari baby food.Aku makan steak, Darren makan steak. Aku makan burger, Darren juga. Aku makan kentang-pizza-nasi, Darren pokoknya sama persis. Dia di Surabaya susah banget makan. Praise God di sini makannya lahap.Mungkin antara dingin (-16′ terendah selama travelling, dan 0′ tertinggi selama travelling) dan cape yahhh jadi nafsu makan dan minum super banterrrr 😂Oh iya aku selalu bawa lunch box sama snacks juga. Supaya kalo belum jam makan, dia tetep bisa cemil cemil.Untuk air minum, di Amerika dan negara maju lainnya kebanyakan tap water bisa langsung minum yah. Cuman untuk Darren aku selalu beli air mineral sendiri.Lalu makanan kali ini, aku ngga bawa gunting TinyBites. This mainly because Darren uda bisa makan sendiri (walo berantakan) dan giginya uda banyak. Jadi uda ngga perlu dipotong kecil-kecil. Buat yang belum numbuh, gunting ini wajib banget soalnya praktis dari sayur – buah – daging – mie bisa dipotong dengan mudah


Tips Packing:

• Packing Baju:

Aku pack seperti biasa yah. Ngga pake kantongan ato zip lock buat ditulisin Day 1, 2, dan seterusnya. This is mainly because pake sweater dan celananya bisa buat 2 hari. Kalo kotor ya kadang sehari bisa ganti 2x.Jadi aku pack biasa aja sambil bawa spare 3 baju dan 3 celana.

Pampers jangan lupa bawa banyakan yah. Just in case ngga sempet belanja di tempat tujuan kan. Emang pas berangkat bakal penuh sesak banget kopernya, tapi pas pulang uda kosong kok pasti hehe.

Untuk Winter season seperti waktu kita pergi, jangan lupa buat punya:

– Merino untuk dalaman si kecil, atau Uniqlo Heatech. Aku prefee Merino karena beneran lebih hangat. Merino Darren punya Kathmandu Australia.

– Wool socks atau yang tebel pokoknya

– Scarf, topi, sarung tangan

– Jaket. Jaketnya yang windproof, wateeproof, sama yang ada bulu bulunya biar maksimal hangatnya

– Sepatu bisa boot ato biasa, pokoknya bawa 2 pasang just in case basah kena hujan atau salju

– a lot of sweaters.

• Packing Susu:

Buat yang masih pake ASI, mommy tinggal bawa diri yahhh hehe sama supplement dan alat pumping serta kantong asi.

Buat yang udah ganti formula seperti Darren…

Aku udah pack pake Dr Mama Powdered Milk Container.

Aku tulisin ada yang 180ml, 240ml dan 150ml buat Darren.

Aku uda hitung sehari Darren perlu berapa susu jadi udah aku packing 2 pack besar. 1 pack buat perjalanan berangkat di pesawat, 1 pack lagi buat perjalanan pulang.

Lalu aku bawa susu kaleng 800gr dan Dr Mama yang kosongan. Ini buat pas udah nyampe Amerika, sehari hari dari susu kalengnya.

I do suggest bawa banyak yah soalnya negara yang kita tuju itu susunya pasti beda sama yang di Indo.

Hitungan aku meleset dan di US sini adanya Enfagrow Enfamil loh. Untung Darren emang pake Enfagrow. Tapi Enfagrownya pun beda. Aku pernah baca beberapa review anak ga cocok, praise God kok Darren demen aja Enfagrow US. Jadi dia tetep lahap minumnya.

Oh ya susu formula baby di US bisa dibelinya di TARGET, Walmart, sama Walgreen.

Untuk botol susunya aku jujur cuman pake Playtex Nurser Drop In liners. Ini praktis banget jadi ngga perlu ribet cuci. Tinggal dot nya aja yang dicuci.

Linersnya BPA free, pre-sterilized dan aman buat asi atau susu formula air panaspun. Ini number 1 di US loh. Sering sold out.

• Packing Perlengkapan:

Selain bawa koper isi baju dan segala hal lainnya… aku bawa ransel pengganti Diaper bag yah. Ini buat memudahkan di pesawat ngga perlu bongkar koper kecil. Memudahkan juga pas sampe tujuan bisa jalan dan keperluannya muat di ransel kayak susu, baju ganti, snack, pampers.

Selain pakaian dan susu, wajib bawa minyak telon, tissue basah, tissue baby, sanitizer, lotion, dan obat umum seperti obat panas, obat batuk, obat pilek, obat sakit perut dan diare, dannn khusus Darren ada cream alergi kalo kalo kulitnya kumat sensitive dan merah-merah.

Lotion kalo saran aku bawa Petroleum Jelly aja. 1 untuk semua. Bisa buat diaper, bisa buat face dan body.


Stroller – Hipseat:

Okay… Mostly kalo destinasi Asia itu ngga stroller friendly yah. Nah US ini stroller friendly, tapi….. Darren ngga betah di stroller.

Jadi dari awal aku pake hipseat carrier aja. Punya Pognae.

Why Pognae? Paling nyaman buat aku dan Darren juga ngga keberatan berlama-lama di sana, beda sama brand lain dia ga suka.

Back to carriernya…

Ngga pegel mom cuman pake carrier? Buangetttt pegelnya! But gimana lagi. Kalo aku bawa stroller itu cuma nambah bawaan aku dan ngga akan kepake. Jadi ya aku nekatin aja udah.

Sekarang semua aku balikin ke anak dan ortu. Anaknya demen pake stroller atau carrier?

Kalo carrier aja ortu udah siap tenaga? Kalo stroller ortu uda siap rempong? Kalo semua dibawa, uda siap lebih ribet lagi?

Tapi…. idealnya semua peegi bawa stroller dan carrier. Bisa disesuaikan sama mood si anak biasanya. Except for Darren. Walo capek banget tapi aku tau keputusan aku bener 🙂

Oh ya kalo napping gimana? Di carrier 🙂 So far Darren tetep nyaman. Dia bisa napping 2 jam dan bangun ketawa-ketawa uda kayak tidur di ranjang aja haha.


Kuncinya adalah sejauh mana mommies and daddies komitmen buat bersama-sama saling bantu. Ini kunci liburan menyenangkannya.

Lalu juga sejauh mana pengenalan kalian akan karakter si kecil jadi bisa nentuin destinasi, barang bawaan dan sebagainya.

Untuk makan.. Ada hari yang lahap ada yang engga, don’t stress yourself. Kasih susu atau snack. Pengalaman aku, Darren kalo uda laper dia bakal minta makan sendiri tanpa dipaksa. Jadi kalo dia emang ga mau ya brati dia lagi ngga laper.

Pokoknya liburan dibawa happy aja. Ada moment tertentu yang bikin down, kepikiran…. tapi jangan lupa diskusiin sama pasangan dan bangkit lagi.

Dan paling penting adalah…… komunikasiin sama si kecil. Mereka itu ngerti banget loh. Mau masih newborn ato uda gede malahan. Aku sering bilang kayak “Darren mami uda cape banget. Darren jangan nakal ya. Nurut yah” lalu dia berubah dari banyak tingkah jadi kalem.

Dan semuanya ga lengkap tanpa doa yah….

Ini senjata paling utama. Bawa semuanya dalam doa dan Bapa yang di Surga akan mengabulkan keinginan baik hatimu 🙏🏻

Last but not least…..

Mungkin ada yang penasaran perlengkapan buat Darren aku dapetnya dari mana (salonpas anak, playtex, tinybites dll)

Check instagram Bunny and Clouds.

Ini online shop aku sendiri. Mostly harganya lebih murah dibanding toko sebelah. Dan 95% produk yang aku jual udah aku buktikan sendiri. Jadi emang jualnya yang perlu dan ngebantu banget.

So you can check Bunny and Clouds, siapa tau next time ada keperluan yang bisa kamu dapetin di tempat aku :)🙏🏻

Published by angeliasamodro

Hello, World! My name is Angelia, currently living in Surabaya - Indonesia. This blog is about a little thought of mine regarding girl's talk, beauty, food, fashion and travel, as well as parenting as myself is a mommy. Hope you really have a good time reading my blog peeps! Get in touch with me through Instagram: angeliasamodro or email me at hello.angelias@gmail.com

5 thoughts on “Travelling with Baby Part 2 (OVERSEAS)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: