Sixth Sense

Not many of my friends know that i have interest in anything horror and had experience myself. Only my SOT friends know about this.

Ini dikarenakan emang mereka ngga ada yang demen nonton horor juga sih, jadi topik ini selalu luput dari pembicaraan kita.

Only my family know about it…

Nah hari ini aku mau berbagi pengalaman gara-gara semalem yang seru banget bahas horor sama adek aku. Jadi flashback lah kita ceritanya 😊

Kalo ditanya apa di keluarga aku (dan mama papa dan kakek nenek) ada ngga yang bisa ngeliat atau cukup peka.. jawabannya "TIDAK ADA". Tapi ga tau juga kenapa aku sama adek aku sendirian yang kadang bisa peka dan sensitive.

Pengalaman pertama itu awalnya waktu aku masih TK atau SD.
Misal ada barang jatuh, menggelinding ke bawah entah di mana kan. Aku tinggal tutup mata. Lalu aku bisa liat where the thing is located, exactly!

Bahkan kalo adek aku cari barang, dia tinggal suruh aku tutup mata and voila! I know di mana lokasinya dan dia jadi gampang ambil barang dia.

Beberapa kali waktu ulangan sekolah juga waktu aku mau jawab pertanyaan, aku bisa kayak inget bukunya, halamannya, kata-katanya persis, but that time i thought i just studied too hard. Ngapalinnya terlalu kuat aja sampe inget semua gitu.
•••
Perjumpaan Pertama

Ini terjadi waktu aku pindahan ke salah satu kompleks perumahan di Surabaya Timur.

Aku dan keluarga percaya kalo pindahan gitu mesti selametan yah. Kalo as a Christian, kita sebutnya house warming. Ada Pak Pendeta yang mendoakan dan memberkati rumah, lalu ada jamuan makan buat sodara dan temen deket.

Waktu ditengah-tengah mini ibadah ini, waktu aku nutup mata, aku bisa liat pocong.

"Apa itu bukan bayanganmu sendiri?" Sebelumnya sih aku ngga pernah bayang-bayangin hantu yah. Jadi aku cukup kaget. Aku bilang aja ke pendetanya dan dia juga nemuin hiasan patung yang dia bilang ada isinya.

Sejak saat itu aku lebih sering denger dan ngebau hal-hal yang ngga dirasain orang lain.

Kayak malem-malem suara barang pecah, aku sama adek aku lari keluar ternyata ga ada apa-apa.

Satu malem lagi ada anjing melolong kenceng banget, mami papi aku ngga denger apa-apa.

Belum lagi malam-malam lain kita bisa bau bunga, bau sesajen, bau dupa, bau-bau khas lainnya. Sampe paling seru aku bisa tau ada sosok perempuan serem banget di kamar aku dan lagi tidur di samping adek aku.
Suasana hening banget….
Aku bilang ke adek aku "dek…. ada sesuatu yah…"
Dan adek aku jawab "iya ce.. makanya aku daritadi diem tutupan selimut"
Aku bilang lagi "di sebelahmu ya"
Hening…. doa masing-masing, tidur dalem takut.

Tapi ya sekali lagi semuanya aku liat waktu aku tutup mata yah… aku ngga pernah liat dengan mata terbuka.

Belum lagi waktu retreat juga gitu. Waktu tutup mata aku bisa tau ada yang melayang-layang, lalu bisa tau ada wujud apa aja. Aku cuma kaget dan cerita. Ternyata menurut pembina yang bisa liat begituan, semua yang aku ceritain bener.

Atau waktu colleague aku nunjukin foto penampakan hantu anak kecil, yang lain teriak dan aku nolak liat. Kebetulan suami aku liat. Waktu perjalanan pulang, aku bilang ke suami aku "tadi muka anaknya bla bla bla bla gitu ya?" Dan dia kaget bilang "kok kamu tau? Kamu uda google?"

Semua dari aku tutup mata aja..

Sampe satu saat back to early 2010.. satu malem aku kebangun buat pee… di rumah lama di Timur.

Aku yang setengah sadar cuek aja buka kamar lalu jalan ke kamar mandi. Sepintas dalem gelap aku tau ada cowo rambut keriting lagi duduk dan ngerokok. Tapi aku cuek banget… Making my way to pee dan masuk kamar lagi.

Sampe di kamar, waktu pasang selimut, aku baru mikir "papi ngapain ya malem2 gelap2?" And then aku kaget banget "my dad's hair is not curly! And he doesn't smoke!" MANNNN!!!!

Paginya aku cerita cuman ya sekedar cerita lewat… ngga ada yang ambil pusing.
Sampe setelah lewat 1 taon, si mbak subuh-subuh mau pee juga kan. Dari belakang ngeliat di ruang tengah kok ada yang baca koran gelap-gelap.
Si mbak nekat aja masuk ruang keluarga, jalan lewatin orang itu. Dia bilang wajahnya papi aku, dan melotot liatin si mbak.
Si mbak nyalain lampu dannnn….. korannya melayang jatuh ke bawah… no one there..

Dia histeris langsung bangunin serumah…

I felt sorry for her 😆😆😆

Itu perjumpaan pertama aku.. setelahnya ngga pernah liat dengan mata terbuka lagi.
Semua aku tau cuman dari bau, tutup mata, dan paling sering lainnya adalah lewat suara.
•••
And the story continue

Aku pernah banget sendirian di salah satu hotel di Bali, tiba2 ada yang ketawa kenceng ditelinga aku.
Sampe lari kabur aku.
Ternyata di hotel itu juga mamaku liat aku lari-lari ke parkiran, dikejar, padahal aku di dalem kamar sama my dad and sis.
Belom lagi banyak jimat di depan villa kamar kita.

Masih di rumah lama lagi..
Siang-siang aku lagi makan bareng my mom..
Ada suara oma dari kamar manggil "Jing…. (my chinese name)"
Aku jawab "bentar Bo"

Lalu manggil lagi "Jingggg…"

Aku langsung lari bilang "iyaaaa"

Dan aku masuk kamar ga ada orang. Mami aku bingung. Mami aku bilang "km bicara sama sapa? Cari sapa?"

Aku bilang "mana Bobo? Aku dipanggil panggil"

Mamiku langsung kaget soalnya dia ngga denger suara apa-apa.

Pernah juga waktu kuliah di Singapore.
Satu pagi si mbak pernah bilang "siapa ya semalem mandi jam 3 pagi? Aku tungguin. Waktu pintu kebuka ta lihat udah ngga ada orang. Malem banget mandinya"

Aku cuma mikir kayaknya itu koko-koko yang rent kamar tengah soalnya mereka yang suka pulang malem. Lalu ngga pernah ada ceritaan lainnya.

One day aku ketemu tetangga singaporean, ngobrol, dia nanya "kamu baik-baik kan? Ngga ada yang gangguin?" Aku ngga "ngeh" dan bilang everything is good.

Sampe satu malem, jam 3 pagi, aku kebangun kebelet pee.. (screw you bladder kenapa mesti subuh 😭😭😭)
Kamar mandi di house itu terpisah antara buat mandi dan yang buat buang air.
Yang buat mandi ada kaca gitu, blurry tapi bisa tau di dalem ada orang ga.

Aku keluar kamar dan denger ada yang mandi. Aku lewatin aja dan sempet nengok dari kaca tapi ga ada bayangan apa-apa.
Aku masuk ke kamar kecil. Doing my business.
Sambil mikir edan mandi subuh.
And again aku kaget mendadak and DAMN! i remembered itu cerita mbak dan liat tadi ga ada bayangan orang di dalem.

Aku komat kamit baca doa. And damn, airnya dimatiin pas aku selesai pee juga.

Aku mikir "tamat aku tamat tamat tamat! Gimana kalo aku buka pintu lalu dia juga pintu? Kalo kosong aku pingsan, kalo liat lainnya aku pingsan juga"

Aku diem lama. Yang dikamar mandi juga diem lama. Ga ada suara handuk dan lainnya.

Akirnya aku nekad buka pintu trus lari ke kamar. Kunci. Tutup selimut sambil buka telinga lebar-lebar.

Pintu kamar mandi kebuka KRIEKKKK….
Trus hening, ga ada suara.
Padahal semua pintu di rumah itu berbunyi. Ga mungkin bisa dibuka pelan tanpa ada suara.

Habis mandi hilanggg… ngga ada suara masuk kamar.

Persis cerita si mbak. Dia buka pintu cepet2 setelah kamar mandi dibuka tapi gone… ngga ada orang.


Itu sedikit dari pengalaman-pengalaman yang aku alami.

Kalo ditanya, sekarang gimana?
Ya sesekali masih cium bau khas nya…
Sesekali denger ada yang lari-lari padahal ga ada orang.
Dan ya masih tau kalo ada yang ngamatin…. tapi aku uda ngga pernah nyoba tutup mata dan cari tau sosoknya kayak apa.

Aku suka horror tapi aku juga parno sendiri. I know ini kontras banget ya…

Aku doa sungguh-sungguh aku ngga mau bisa begituan.. ngga mau bisa liat yang begituan. Ngga mau bisa tau apa yang ada di balik pintu ato gudang gelap kalo aku tutup mata. Ngga mau kalo dikonfirmasi ke anak yang punya sixth sense lalu apa yang aku liat selalu bener..
Ngga mau………

Dan itu jarang terjadi lagi.

Mungkin yang ngga sengaja terjadi ya kalo emang aku lagi ngelamun ato "mereka" yang emang lagi ngeliatin diri mereka.
Tapi sekali lagi, aku ngga pernah coba tutup mata dan liat wujudnya apa.
Entah kemampuannya udah hilang dan doa terjawab atau masih ada… i don't wanna know 😊

Tapi mungkin udah hilang sih ya.
Soalnya kalo Darren anak aku nangis liat ke satu titik dan matanya kayak ngikutin gerakan ada yang pindah gitu, aku kok merasanya adem ayem aja ga ada apa-apa.
Aku cuman bilang "jangan ganggu" lalu peluk dia dan ajak doa aja.

•••
If you ask me, "kamu percaya hantu itu ada?" IYA aku percaya.
Tapi aku ngga percaya kalo itu orang yang kita tau.

Aku yakin itu cuman roh jahat yang ngambil wujud mereka. Ngambil ingatan dan lainnya.

Aku percaya yang sudah meninggal semua ke satu tempat perhentian sebelom saat mereka diadili ke surga atau neraka. Tapi semua nunggu di sana. Ngga ada yang terbang gentayangan.
This is what i believe.

I don't believe in mediums.. i don't believe in arwah penasaran atau yang tugasnya belom selesai.

Aku percayanya ada yang pake memory dan wujud mereka aja entah untuk apapun itu. Walo emang banyak cerita yang sejujurnya make sense kalo itu arwah penasaran atau emang yang dipanggil adalah arwah yang uda meninggal. Soalnya kok semua tau dan lainnya.

Aku cuman percaya sama keyakinanku huahahaha dan entah kenapa walo sempet mikir sana sini, i end up stick on what i believe lagi dan lagi…

Hohoho ini Jumat yang seru yah dan jadi pembahasan aku yang beda banget di blog ini.

Walau bahasa penulisannya kadang kocak, formal, kadang casual atau too good to be true, tapi itu semua kejadian nyata. Bukan copy paste cerita orang. Aku ngga bangga kok bisa ngerasain. Adanya serem sendiri. Jadi ngga perlu ngarang cerita 🙂

Dan jangan kebawa takut bacanya yah hahahaha i hope you guys enjoy reading this sebagai sharing aku aja (Congratsss you know me better now! 😆 #gakpenting)

Dan percayalah dengan DOA ❤️ perlindungan dan keajaiban Tuhan cuman sejauh doa kok.. sejauh iman.

Aku setakut apapun, doa juga bisa tidur pules. Ngga diganggu.

Bukti konkrit lagi, aku paling takut sama yang kejadian di Singapore. Itu horror buat aku. Kalo di rumah lama yang horror si adek yah soalnya dia yang tidurnya disampingnya 😆

Pas aku di kamar mandi, walo takut banget tapi tetep doa. Itu iman aku kayaknya hampir ga ada deh..
But…
Liatin "dia" juga nunggu diem kan di kamar mandi satunya. Dia bisa aja keluar duluan. Di mana aku pasti pingsan juga di kamar mandi, ga berani buka pintu. Gimana kalo ditungguin kan 😭😆😁

Ternyata engga kan.. aku bisa keluar duluan. God is good. Apapun itu bikin perhitungannya "dia" milih diem aja dulu. Toh nanti dia keluar abis buka pintu lalu hilang aku juga uda ngeri dan membekas selamanya.

Dan sejauh ini, aku sama adek aku ngga ada yang ganggu ato jahilin ato jahatin. Jangan lupa berdoa yah 🙏🏻

Semoga hari kalian semua menyenangkan dan malem ini ngga ada gangguan 😆😁 *grin*

Published by angeliasamodro

Hello, World! My name is Angelia, currently living in Surabaya - Indonesia. This blog is about a little thought of mine regarding girl's talk, beauty, food, fashion and travel, as well as parenting as myself is a mommy. Hope you really have a good time reading my blog peeps! Get in touch with me through Instagram: angeliasamodro or email me at hello.angelias@gmail.com

One thought on “Sixth Sense

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: