Preschool… Yes or No?

Halo hari ini aku mau bahas soal parenting.

Tentang usia sekolah anak.

Jujur aja aku ini juga galau banget waktu mau daftarin Darren ke sekolah.

Bayangin yah…. Anak jaman sekarang 2 tahun uda pada sekolah semua. Kayak playgroup udah jadi kewajiban. Saat masuk TK uda mulai diminta kenal huruf dan angka bahkan bisa.

Anak SD hitungannya udah bukan yang simple.

This is way too fast…. Bahkan jaman aku dulu ngga playgroup ngga masalah. Masih ada TK. 

Dan di luar negri, anak TK itu kerjanya main-main. Santai. Pokoknya living the childhood to the maximum fun.

Makanya aku galau. At one side, aku kasihan loh… at another side, aku juga takut anak aku bakal left behind. In terms of his mentality dan keberanian yah 😊

Jadi aku nanya temen-temen senior. Dan semua suggest udah disekolahin dari 15 bulan (toddler class). Ini yang aku tanyain beragam yah, dari yang emang anaknya ngga pernah masuk toddler class sampe mereka yang emang anaknya sekolah dini. Semua milih harus sekolah dini.

Why?

Children will get to know school concept.

•Children will learn about sharing and make friends.

•Children will become discipline.

Children learn faster

In which kalo di rumah, kita pasti lebih seloww dan ngebiarin si kecil aja. Ngajarnya ngga maksimal 😁

Nah lalu saat aku tanya-tanya ke sekolah.. Rata-rata anak PG udah ngga boleh didampingi di dalem kelas.

Wahhh kalo Darren aku tinggal, dia bakal nangis kejer sampe muntah itu. Sedangkan temennya nanti uda cool tenang.

Galau lagi..

Akhirnya abis diskusi internal, diputuskan Darren sekolah aja. (Some of family laugh at me, other just mad thinking that i am a lebay mom! Haha. But i am very grateful to my forever supportive parents yang tau ini udah bukan “keinginan biar gaul keren” tapi “kebutuhan”)

Aku mutusin Darren sekolah untuk dapet konsep belajar dan bermain dan lebih berani sama bisa follow instruction lebih jelas.

Dari sana perburuan mencari the best school dimulai.

Akhirnya aku memutuskan Darren masuk di Apple Tree Citraland. Why?

First of all, jarak adalah yang paling aku concern soalnya aku tanpa nanny yah.

Aku ngga bisa bayangin setir jauh cuman ada aku dan Darren di mobil. Darren aktif banget soalnya. I don’t feel safe hahaha 😆

Kedua, Apple Tree ini sejak usia toddler cuman boleh didampingi 2-3 minggu maks. Setelahnya anak harus ditinggal. Di mana ini point plus buat aku yah. Ngelatih anak sedini mungkin.

Lalu Apple Tree menggunakan bahasa Inggris dan Mandarin. Pilihan tepat soalnya aku emang mau masukin Darren ke *minim* national plus school (moga-moga berkatnya disediakan yah buat dananya) dan ngikutin jejak mamanya nanti. Sekolah ke luar negri buat pengalaman dan lebih mandiri plus koneksi luas.

Buat materi pelajarannya cukup kreatif juga. Anak diajarin makan sendiri, main sambil belajar, ada gym activity, ada potty training. Lalu selama toddler diutamain buat ngelatih motorik. Diajarin untuk duduk tenang, ada saat bisa lari main, diajarin gimana sharing juga. 

Guru juga menyesuaikan kalo di kelas toddler, ketika anak ngga mau duduk dan lari ke playground corner, kelasnya dipindah ke area bermain. Gimana biar anak happy dan mau main dan belajar.


However untuk tingkatan lebih gede pastinya lebih strict yah.

Nanti tiap minggu ada laporan hasil belajar dari gurunya.

Kan itu bisa di rumah mom?” Yes true 😊 buat yang sabar dan yakin bisa disiplin bisa ngajar sendiri di rumah.

Kalo aku, aku jujur di rumah ngga akan kondusif. Mau kotor-kotor juga adanya si mbak uda menghela napas 😆 Mau aku disiplin kalo Darren uda nangis bisa batal.

Tapi kalo di kelas, ada teachers yang ngebimbing. Ada temen-temen yang bikin Darren bakal termotivasi.

Jadi aku merasanya ini hal yang baik ❤️

“Nanti apa anaknya ngga cepet bosen sekolah?” Menurut aku engga soalnya ini belajar sambil bermain.

••Lalu gimana pengalaman Darren setelah masuk?••

Sebelumnya Darren dianggap too shy sama beberapa orang dan pada kuatir ngga bisa kalo sekolah (bergaul dan meet people) dibandingin anak lain.

Turns out namanya first day of school, kena suasana baru, semua nangis kok, serempak. Serempak 😂

Temennya yang dikenal berani banget, anak yang kalem banget, semua nangis. Tapi setelah teachersnya ajakin nyanyi, main, semua mulai diem. Darren termasuk cepet membaur dan bisa ketawa lagi. Yaiiyy 😍

Waktu Morning Assembly anak toddler digabung sama playgroup/nursery. Toddler karna baru masuk semua nangis yah. Yang PG buanyak yang nangis juga dan turns out mereka adalah anak yang baru awal sekolah juga. Yang uda tau konsep sekolah uda happy bisa ikut nari dan doa dari awal. (Jadi makin yakin kalo bener dan ngga salah masukinnya)

Lalu juga Darren yang ngga pernah mau duduk tenang waktu makan, gara-gara ada snack time di kelas, dia jadi belajar makan itu duduk. Jadi dia mau duduk manis. Jadi pinter pake sendok juga 😭 Terharu. Sebelomnya uda mam sendiri pake sendok tapi berantakan. 

Darren juga bisa ngikutin instruksi teachers (ketika hatinya senang dan ngga distracted sama games di sekitar dia. Ini sebelom sekolah juga Darren diajak omong udah paham tapi kan indo yah bahasanya, sekarang pake bahasa lain.), bisa main sama temen-temennya dan mau sharing. Sering joged, sama jadi cerewet!!! Sebelom sekolah aku uda bawel tapi dia tetep bicaranya jarang. Sekarang ngocehnya panjang dan banyak.

Lalu Darren yang dulu nempel dan nangis kalo ditinggal, after 3 days of school dia uda enjoy ngga harus ditungguin.

Sekarang maminya jadi makin bangga 😆 tapi masih banyak PR achievementnya kok kayak Darren masih perlu warming up 5 – 8 menitan tiap masuk kelas , baru akhirnya mau sama guru dan temennya (tiap awal sampe kelas maunya maminya yang nemenin maen), lalu masih suka distracted di tengah kelas bisa lari ke playground corner, dll.

•••

Di luar sana ada banyak sekolah yang pasti menurut kalian lebih baik lagi. Ngga perlu saling membanggakan atau merendahkan. Semua dari pilihan dan kecocokan masing-masing 😊

Cocok sistemnya, cocok budgetnya, cocok hatinya 😁

Kalo ada yang mau nanya biaya nya…

Uang Gedung IDR 16.600.000

School Fee IDR 1.100.000/bulan

Uniform IDR 150.000

Baju Olahraga IDR 150.000

Masuknya 3x seminggu, durasi kelas 2 jam.

Untuk uang gedung dibayarnya 1x sampai anak Kindergarten 2 (TK B). Jadi itu untuk 5 years.

Kalo misal cuman mau masuk toddler, biayanya sama tetep 16juta.

Masuknya baru TK, juga bayarnya 16juta.

•••

So mommies, are you going to enroll them or waiting till they reach 2 years?

I will respect whatever choice you are going to make and please do so to me, to others.

Tiap ibu punya prinsip dan keyakinan sendiri-sendiri. Ngga ada ibu yang mau ngerusak atau nyusahin anaknya kok. Jadi semua pasti udah dipertimbangkan.

Stay bold and choose wisely for the bright future of our little sunshines!❤️

Published by angeliasamodro

Hello, World! My name is Angelia, currently living in Surabaya - Indonesia. This blog is about a little thought of mine regarding girl's talk, beauty, food, fashion and travel, as well as parenting as myself is a mommy. Hope you really have a good time reading my blog peeps! Get in touch with me through Instagram: angeliasamodro or email me at hello.angelias@gmail.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: