Travelling with Baby (Domestic Destination)

Sudah lama ngga update bagian “Parenting” yah.

Hari ini aku mau bagi pengalaman buat travelling with baby dengan destinasi lokal 😊 Yes… Aku bakal bagi jadi Domestic Destination and International Destination karena cerita,tips tricks dan packingannya akan sangat berbeda.

Nah kebetulan saat Lebaran kemarin aku mudik ke Semarang, silaturahmi sama mertua. Dan baby Darren usianya 14 bulan saat penerbangan perdana dia ini.

Now kalo namanya liburan pasti sering jalan. Perlu bawa stroller / gendongan / carrier?

Aku jujur bawa carrier aja. Soalnya baby aku itu ngga betah pake gendongan dan duduk manis di stroller. Dia sukanya digendong hadap depan. Kalo tidur bisa nempel ke dada aja.

Untuk carrier aku udah coba berbagai macam brand. Sebenernya sempet ragu mau beli Pognae lagi mana harganya lumayan yah IDR 2.750.000 aku belinya di Suzanna Baby Shop Surabaya, takut nganggur lagi kayak yang lainnya di rumah (karena ga nyaman). Tapi akhirnya penasaran. Dan ini beneran beda banget ternyata. Super empuk dan ringan. Gendong Darren seharian pundak sama pinggang pinggul juga ngga sakit sama sekali. Kaki ngga berasa berat. Darren juga nyaman (padahal merk lainnya dia ga betah duduknya, minta turun)

Jadi yang mau beli Pognae, ternyata mereka bukan cuman iklan kok. Terbukti nyata dan bagus πŸ‘πŸ» Aku recommend banget ini ❀️ [I bought Pognae No5 karena waterproof dan 4 musim. Ini buat bekal perjalanan winter kita ke Amerika besok 😊 Stay tuned buat ulasan tips nya ya]

Apa ngga susah cuman bawa carrier? Jawabannya adalah engga susah. Kita dimudahkan sama mobil. Naik turun mobil terus. Jadi kalo pake stroller malah repot. Bawa ke mall bawa ke tempat makan juga lebih praktis buat aku.

Berikutnya adalah soal sterilizer. Di sini aku sistemnya cuci air biasa lalu aku rebus dalam air mendidih bentar. Ngga ada sterilizer soalnya. Jadi pake cara kuno aja.

Apa ngga kuman mom? Apa botolnya aman? Kalo soal kuman jujur aku ngga bisa garansi. Tapi sejauh ini kemarin Darren tanpa diare sama sekali kok. Kalo soal botol, kebetulan kita memang pake yang botol kaca. Ada botol plastik 3 biji tapi yang udah hampir menyerupai kaca. Jadi tahan panas. Lalu aku ngga lama kok masukin air mendidihnya, cuman diaduk-aduk bentar aja 😊

Sekarang mari kita bahas soal packing barang baby dan makanan selama liburan yah.

Let’s start with the food.

Darren selama ini belom makan makanan aku. Dia cuman paling icip-icip 2 sendok kecil aja. Makanan dia selalu aku masak tanpa garam, gula, msg dan lainnya. Murni kaldu daging dan bawang aja buat rasanya.

Jadi soal makan sedikit challenging. 2 hari pertama Darren ngga mau makan sama sekali. Akhirnya aku banyakin di susu aja. Dia paling icip makanan aku 1-5 sendok maksimal.

Untungnya ini domestik yah dan tinggal di rumah mertua. Jadi kita ada beli daging, ikan, ayam dan masak dikit-dikit. Jadi aku selingin. Misal hari ini banyak susu + biscuit, brati besok aku ngalah. Ngga pergi pagi-pagi. Masak dan biarin Darren makan dulu baru kita jalan.

Baby aku ngga suka makanan instant baby 😭 percuma beliin. Uda dilatih tetep ngga mau. Padahal menurut aku rasanya juga enak. Nah buat lainnya, anaknya bisa dilatih makan makanan instant baby atau makan makanan dewasa. Kalo dia suka, bakal ngebantu banget soalnya.

Untungnya setelah 4 hari dia mulai mau makan dikit-dikit. Jadi biasa aku masak buat lunch and dinner porsi kecil, masukin kotak makan lalu bawa jalan deh nanti nyampe tempat makan sambil aku campurin makanan aku dikit.

Oh ya aku ada bawa gunting TinyBites. Quite expensive yah (IDR 189.000). Parets aku sempet bilang percuma, udah pake pisau garpu sendok aja kalo perlu. Tapi aku kayak merasa butuh ini. Dan ternyata recommended kok. Praktis banget. Beneran kepotong semua jadi kecil-kecil.

What about the milk? Kebetulan Darren udah pake sufor. Jadi aku bawa sedikit dari Surabaya pake Dr.Mama Powder Milk (IDR 120.000 / 30)

Aku bawa secukupnya aja buat selama di airport, pesawat, sama hari pertama. Setelahnya aku beli susu di Semarang. Biar ngga bawa kaleng gede gitu si niat awalnya dari Surabaya. Nanti diselingin sama Susu UHT 😊

Kalo nanya aku kenapa ngga bawa pake Dr.Mama aja semuanya, jujur aja yang bilang packing lebih spacey karena ngga harus bawa kaleng kurang tepat yah. Apalagi kalo perginya lama loh… Bawa kaleng malah praktis. Bawa Dr.Mama malah bulky. Cuman enaknya adalah praktis selama bikin susu kayak di jalan. Tapi enakan bawa kaleng. Makanya buat yang bawa kaleng juga ga masalah kok. Bawa gede sekalian aja. Aku next juga maunya bawa kaleng langsung aja. Dr.Mama nya buat kalo diperjalanan doang baru siapin.

Bahasan terakhir seputar food.. Mungkin soal air. Di rumah Darren minumnya air mineral yang dimasak (rebus). Lalu aku punya termos gede banget. Jadi masukin sana. Kalo holiday kan ngga bisa dan ngga sempet, Darren minum air mineral biasa. Praise Godnya perut pencernaan juga gapapa kok. Lancar aman.

β€’β€’β€’β€’β€’

Sekarang mari bahas soal Packing ❀️

Packing ini super berat kalo travellingnya sama baby. Biasa aku bawa koper 32″ itu kalo bepergian overseas aja dan itu 3 minggu. Ini cuman 9 hari, 32″ + handcarry luggage + diaper bag khusus buat si nyonyo (bocah lanang / anak cowo) ini.

Bajunya banyak banget. Soalnya anak aku ngga demen pake bib. Gerah. Jadi kalo makan lagi nakal ya udah ganti bajunya yang banyak banget.

Belom lagi ngepack diapers, alat cuci botol, mainan juga.

Oh ya selalu sediakan pakaian lebih yah buat jaga-jaga 😊 Aku bawa sampai 5 pasang si sparenya. 

Aku ngga pake ziplock lalu ditulisin ato siapin bajunya day by day. Soalnya seperti biasa, jeans bisa dipake beberapa kali. Ada item lainnya juga. Kalo aku jadinya merasa ribet. Jadi aku pake tradisional aja. Yang penting waktu packing udah ada gambaran mix and match bajunya and that’s it. You’ll be okay❀️

Jangan lupa pack obat standard dan perlengkapan standard kayak batuk, pilek, diare, panas, cream alergi (kalo ada), gunting kuku, minyak.

Ini perlu banget. Darren ada dermatitis atopic dan lama ngga kambuh. Ke Semarang aku ngga siapin creamnya. Akhirnya di sini harus cari dokter. Aku sampe pergi ke 3 dokter dan menurut aku tetep kurang memuaskan diagnosa dan pengobatannya. Aku sampe tanyain ke temen yang apoteker dan dokter dan terbukti dokternya di sini sedikit salah. Aku cross check sama dokter Surabaya juga 😞☹️

Jadi lainnya jangan lupa siapin yah. 

Lalu soal diaper bag, aku bawa tas ransel. Ransel jauh lebih praktis daripada bawa tas diaper selempang/long strap menurut aku.

Kalo di Surabaya, aku bawa diaper bag Muji (S$90). Gede banget bahannya waterproof. Barang Darren semua di sana, mainan – baju ganti – pampers – makanan -buku kesehatan dll. Aku kira ini buat bekal aku travelling juga. Tapi ternyata kurang nice buat foto. Berasa bawa handcarry ke mana-mana πŸ˜† dan rupanya lebih praktis dan nice pake backpack.

Udah invest mahal, Mujinya bisa dipake buat bawa handcarry beneran dah hahaha. Oh before i forget, backpacknya merk Anello. Ini dikasitau ipar aku. Recommended πŸ‘πŸ»β€οΈ Warnanya bagus-bagus, sizenya banyak, ada compartment di kanan kiri, dalemnya juga cukup gede. (Kemarin ke Semarang pake Jansport dipinjemin adek aku, dari sana baru beli Anello)

β€’β€’β€’β€’β€’

Last but not least, saran untuk penerbangan….

β€’ Sediakan mainan untuk mengisi waktu biar ngga bosan – I know ngga semua anak bisa langsung tidur. Aku bawa flash card Alphabet + Magic Drawing Board. Pas berangkat, Darren anteng banget dan tidur. Pulangnya aku masukin mainan ke bagasi karena mikir dia pasti anteng + tepat jam tidur + cuman 30 mins flight. Ternyata meleset! Dia nangis setengah perjalanan.

Kalo uda gini jangan marahin anaknya atau malu atau ngga enak hati sama penumpang lainnya. Kita fokus gimana bikin baby comfortable aja. Lainnya cuekin. Aku juga sempet diliatin dengan tatapan ngga enak sama penumpang, well i guess dia belim berkeluarga dan ga tau how travelling with baby could be tricky and challenging. Jadi lainnya, jangan pack mainan ke bagasi yahhh.

β€’ Minum saat take off dan landing – Bisa susu bisa air putih. Ngga semua anak mau susu. Kayak Darren, kalo bukan waktunya minum susu dia ngga akan mau dikasi susu, jadi pilihannya adalah air putih. Susu bisa disiapin sebelom masuk pesawat biar ngga rempong di dalem.

Earmuff? Penting loh biar ngga bising. Kadang kan kita masih harus jalan sendiri ke pesawat itu bisingnya poool. Sayang anak aku ngga mau pake. Uda beli BabyBanz IDR 350.000 jadi ya maminya nutupin telinga pake tangan aja πŸ˜…

β€’ Early check in baggage – Biar ngga kiasu sendiri nantinya. Ngga dagdigdug atau rempong atau keburu-buru

β€’ Final call boarding – LOL jangan sampe telat yah. Cuman jangan buru-buru masuk pesawat. Karena baby bakal bosen nunggu loading penumpang sama persiapan take off. Apalagi bisa sampe 30 menit sendiri kan. Keburu dia uda ngga betah di kursi. Jadi yang pas-pas aja. Nunggu di Lounge dulu nyantai πŸ‘πŸ»

Itu adalah pengalaman dan tips and tricks aku. 

Intinya liburan sama anak kecil itu challenging dan nyenengin. Ada banyak hal di luar prediksi kita juga.

Bawa happy aja. Inget ini liburan. Jadi bawa santai dan happy. Siasati sebisa mungkin kalau tidak memungkinkan ya let it happen dan berbahagialah 😊

Sebelum bepergian juga pastikan mental siap yah antara ibu dan bapak. Bisa membagi tugas ini juga kunci penting saat liburan.

We are born awesome moms! Percayalah.

Kita bisa akalin dan sanggup ngatasin ribetnya travelling sama baby kok.

Aku juga sebelomnya mikir males dan pasti susah. Apalagi waktu packing kayak uda mau pindahan aja. Lalu hari awal banyak kendala. Sempet down dan pengennya pulang aja. Setelahnya mental langsung kebentuk dan ide banyak muncul kok.

Soal berat anak, aku mikirnya yang penting dia happy dan ngga kosong perutnya. Kalo kurusan nanti sampe rumah bisa dikejar lagi ketinggalannya.

Afterall, hati yang bahagia adalah obat. Tapi semangat yang patah keringkan tulang. Jadi bahagialah.

Start planning your holiday with your baby soon ❀️

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s