Be Kind and Stay Humble (Bahasa)

Selamat sore readers! ❤

Sore ini galau jadi nulis aja yah keluarin unek-unek dari kepala dan hati biar adem . Pendek singkat aja kok hehe.

Jadi beberapa hari terakhir ini topic perbincangan aku sama temen adalah gimana manusia itu berubah ketika udah terkenal.

Bahkan yang dulunya temen baik, kalo uda berada di atas/famous bisa langsung sombong sama temen baiknya sendiri. #miris ya ngga sih?

Mungkin aku juga yang terlalu naive yah.

Aku selalu punya prinsip kalau lebih baik memberi daripada menerima dan jangan lupa selalu menabur kebaikan.

Soalnya kita ngga pernah tau kapan kita bakal butuh pertolongan orang lain.

Kalau kita exclusive banget, lalu bergaulnya milih-milih, nahh biasanya tipe yang seperti ini juga temennya temen hura-hura aja kan. Giliran perlu bantuan, pada hilang semua.

Lalu masa iya mau balik kucing pergi ke mereka yang udah kita jahatin atau “campakkan“? 👎🏻

Makanya aku selalu memilih buat membaur dan nabur kebaikan aja.

Rugi ngga?

Ya kalo dibilang rugi ya ada aja ruginya. Tapi bukan yang big deal banget kok. Udah cape-cape nolongin, ikhlas, ternyata dijahatin. Kan ngga sesuai yah.

Cuman paling ngga conscience aku masih bersih. Pokoknya aku uda do my part dengan doing good deed yah.

Kalo ternyata dibales jahat, ya aku cukup tau dan next time dipikir dulu aja kalo mau nolongin dia.

Iya dipikir.. bukan pasti ditolak. Kalo pasti ditolak kan namanya bales dendam juga ahahahaha jahat dibales jahat 😡

Kalo selalu diterima nanti bisa aja tobat bisa aja malah ditindas.

Makanya, dipikir – pikir dulu.

Kalo masih oke ya uda ditolongin lagi (emang dasarnya ringan tangan *muji diri sendiri boleh ya ahahaha biar jangan serius panas bacanya 😂) , kalo permintaannya berlebihan ya ditolak.

Lalu menurut temen-temen sendiri kenapa orang kayak gini ada? Ketika di atas lupa sama yang di bawah?

Aku rasa ini namanya Star Syndrome yah. Tapi kenapa Star Syndrome ini ada juga buat aku adalah karena opini lingkungan sendiri.

Di mana lingkungan itu mengagungkan orang-orang yang keliatannya wow baik secara materi atau secara pamor kayak punya followers banyak dan lain sebagainya.

Lalu kalo aku boleh bahas dari sisi yang “followers” banyak ya temen-temen… ini asalnya kan kita juga ngga tau.

Bener  ngga mereka merinitis dari 0 ke atas? Atau pake jasa lain-lainnya?

Kadang orang dengan gampang melabeli dirinya Public Figure/Influencer cuman dengan quantity yang dimiliki profilenya. Bukan kualitasnya.

Apa bener-bener kasih influence atau cuman pamor dan gengsi?

Ini sedikit melenceng tapi aku masukin sekalian ya karena banyak banget yang nanya “Gimana caranya dapet endorse? Temenku pada endorse, aku malu ngga dapet”

Jangan jadiin Endorse sebagai label kamu worth ato engga.

Karena itu tadi yang aku bilang, followers dia beneran ngga? Lalu kalo endorse dia beneran ada dampak ngga?

Aku bilang gini bukan karena aku expert soal endorse kok. Tapi aku juga ngga ngaco.

Sebelum terima kerja sama aku selalu tanyain produknya sesuai ato engga, aku juga selalu kasih feed dan traffic jujur untuk influence aku dari produk-produk serupa itu gimana. 

Dan lalu selanjutnya emang balik lagi yah ke Olshopnya jualannya apa menarik, apa update, ato harganya gimana. Ini juga bakal ngaruh ke temen-temen yang follow aku pada mau beli atau follow juga ngga.

Lalu please setelahnya jangan lupa sama temen 😁 Jangan merasa jadi bintang lagi lalu jadi sombong 😁 

•••

Balik lagi ke topic Be Kind and Be Humble nya.

Menjadi baik dan rendah hati itu bukan berarti kita ini lemah, sok suci, aneh, palsu dan munafik . 

Jadi baik dan rendah hati itu malah nunjukin kualitas lebih dari diri kita yang udah hampir sirna di dunia yang semakin panas ini 👍🏻
Kalo kita di-cap yang jelek… kebaikan ngga akan tinggal diam kok.

Yang namanya baik tulus itu diapapun juga akan keliatan dan orang akan tau itu tulus. Selamanya.

Kalo yang topeng baru sebentar aja udah pasti kecium busuknya. Jadi jangan takut buat nabur kebaikan.

Nabur kebaikan dan rendah hati itu ngga akan bikin kita kekurangan kok. Percayalah. Malahan makin gede pahala sama berkatnya mau di dunia ato surga.

Berbuat kebaikan dan rendah hati selain bagus buat kita sendiri, buat orang lain yang membutuhkan juga kok. Bikin mereka adem dan bahagia dan punya harapan. 

Jadi jangan pernah bosen dan takut buat jadi beda dan tetep baik, walaupun dunia ini ngajarinnya ngga begitu.

Enjoy your evening dan jangan lupa berbuat kebaikan yah ❤

Advertisements

2 thoughts on “Be Kind and Stay Humble (Bahasa)

  1. Saya sekarang masih mikir2 mbak klo mau nolongin orang. Pernah nolong malah dijahatin. Efeknya besar sekali ke krhidupan saya.

    Klo masalah endorse saya malah nolak. Pokoknya di blog saya jaga tetap bersih dari iklan. Klo pun saya merekomendasikan sesuatu, itu memang murni karena saya dapat pengalaman menyenangkan dari produk yg saya gunakan.

    Like

    1. Iyah si mas.. saya juga pernah ngalamin yang namanya jadi trauma. Makanya kalo yg jahatin, next nya saya pikir dulu hahaha. Tapi untuk yang belum pernah, saya masih optimis dan bantu semampu saya dulu 😁

      Aku juga pingin gitu tu bersih dari endorse. Tapi kadang tuntutan yah. Makanya aku tegasin aku mau review tapi jangan harap nulisnya yang baik-baik aja. Kalo ada jeleknya pasti aku bilang juga. Jadi tetep adil dan bisa dipercaya sama orang. Biar enak 😊

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s