Parents vs Child (BAHASA)

Hello friends! :)Today I wanna share a bit about my feeling lately.

Ini tentang gimana rasanya ngerasain jadi orang tua dan feeling aku terhadap my parents.
Aku bukan tipe anak yang kurang ajar banget, pembangkang atau malu-maluin keluarga.

Tapi aku juga punya moment-moment yang nyakitin hati orang tua.

Yang ngebantah, yang bandel, kurang ajar juga.

Ngebohongin parents, ada juga moment di mana kalo udah mentok banget bete berasa “ah how i wish orang lain lah yang jadi parents aku”.
Buat aku sendiri, banyak kebijakan dari ortu yang aku rasa “merugikan” buat aku. Dulu aku sering merasa “mereka ngga all out ah jadi parents. They hindered me from my dreams”
Contoh: kayak aku pingin banget kuliah ke Ausie. Ngga dikasih. Dengan alesan “kamu ngga pernah tinggal sendirian. Ausie jauh. Mami susah nengoknya. Udah singapore aja”

That time, alesan ini ngga masuk akal banget juga buat aku. 

Contoh lain adalah soal jam main ke mall yang super ketat. Cuman boleh Sabtu atau Minggu dan jam 6 sore udah harus pulang rumah. Plus ngga boleh ke luar kota nginep!

 Hayooo angkat tangannya yang merasa dikekang orang tua kayak begini? Merasa papi mami ngga gaul, ngga percaya anaknya, ngga ngerti bersosialisasi dan lain sebagainya?
Tapi ternyata bener kok setelah aku lulus dan dapet my bachelor degree, setelah mereka liat aku bisa survive mandiri dan bisa dipercaya, bahkan mereka offer aku ambil S2 di…… UK!!! It’s even further daripada Ausie.
Dan banyak hal lain yang setelah dilewatin, baru aku juga merasa “ah bener kok ternyata. My parents did plan everything dan mau yang terbaik juga buat aku. Bukan ngejauhin aku dari mimpi aku”

Atau misal kalo dari dulu aku diijinin pergi pulang malem terus, mungkin aku bakal kurang istirahat, kurang waktu belajar, taunya have fun terus.
Walaupun ngga dibolehin nginep sendiri sama temen, kalo itu acara resmi dari sekolah juga mereka ijinin buat berangkat. Jadi semuanya ada perhitungannya.
Nah aku yakin banget banyak yang merasa kayak aku juga kan. Kita anak, dan orang tua, sering kali ngga sejalan cara pikirnya.

Keputusan yang ortu buat sering bikin kita merasa mereka yang egois, ngga peduli…

Keputusan yang kita buat sering dirasa mereka terlalu kekanakan dan ngga mengerti resiko.
Sebenernya both parents and child ngga salah sepenuhnya. 

Anak sebagai yang muda, punya semangat dan impian gede. Berani ambil resiko besar. Tapi sering lupa juga buat itung-itung konsekuensi dan kematangan planningnya.
Orang tua sebagai pihak yang lebih tua dan banyak pengalaman jadi sangat berhati-hati dan protective.
Sekarang makin gede dan udah jadi mama sendiri… Aku juga ngebayangin gimana kalo nanti Darren main mulu sama temennya.

Pulang larut malem.

Clubbing.

Pingin pergi nginep sana sini dan sama cewe juga.
Apa aku pernah muda? YES!

Apa dulu aku pernah pingin hal yang sama? YES!

Apa aku akan bebas aja ngasih semua dengan pikiran “aku mau jadi mama gaul dan dulu aku juga pernah muda dan ngerasain semua”? The answer is NO!
I will be protective to my lil boo too.

Ngga mau dia terlalu bebas dan ngga bertanggung jawab.

Maunya dia punya prinsip hidup yang bener. Jadi dewasa dan bertanggung jawab.
Mengandung anak itu berat loh, ngurus anak itu susah, apa lagi ngebesarin dan ngedidik. Aku ngga mau jerih payah aku hilang gitu aja dan anak aku tumbuh gaul bagi temen-temennya tapi dia ngga punya prinsip hidup yang bener.
Mungkin nanti anak aku juga akan sebel sama aku. Mungkin kalian sekarang sambil baca sambil ngerasa “ih Ci Angel mah kolot. Aku ngga akan gitu si”
Let’s see until kalian punya anak yah. Liat apa kalian akan kasih kebebasan sebebas-bebasnya atau kalian akan kayak aku dan kebanyakan ortu lainnya.
Tau kapan anaknya boleh diijinkan bebas dan bermain, tau kapan harus dengan tegas menolak keinginan anaknya.

Bukan karena ngga sayang atau ngga peduli, tapi demi kebaikan 😊
Sama ya sama nanti kalau si anak udah punya pacar.
Coba bayangin kalian sebagai orang tua. Coba angkat tangan yang mau anaknya ditidurin sama orang lain? Yang mau anaknya bebas pacaran dengan gaya engga-engga?
Atau kalian akan bilang “dulu mami papi juga gitu. Go ahead and try yourself”? Pasti engga kan.
Mau dulu ortunya pernah pacaran kebablasan juga pasti anaknya ngga akan dibolehin yang aneh-aneh.
Itu namanya feeling… Intuisi seorang orang tua.
Jadi aku mau ngajak temen-temen semua jangan gampang ngutukin atau benci sama ortu yah 😊

Coba dilihat apa emang tindakan mereka murni ngga mau ngalah dan ngga bisa ngertiin (yesss coz some parents emang ketatnya bukan main dan keterlaluan = over protective) atau emang semua beralasan dan make sense.
Demi kebaikan kalian.
Daripada marah-marah, ngatain orang tua… Coba apa yang jadi ganjalan di hati kalian diceritain ke parents secara baik-baik.

Biar mereka tau keinginan kalian apa. Lalu cari tau juga concern mereka ketika melarang apa.
Karena ketika nanti kamu semakin dewasa, kamu akan ngeliat kalau semuanya ternyata baik kok.
90% pasti begitu 😊
Ayooo dari sekarang juga mulai belajar bertanggung jawab. Jangan cuma menuntut ini itu untuk diterima sama pasangan atau teman tapi lupa melakukan tanggung jawab juga.
Pacar yang baik, teman yang baik, ngga akan menuntut yang engga-engga dan yang jelek-jelek kok.
Pacar dan temen yang baik bisa have fun cuman sekedar nonton TV dan potato chips. Ngga harus berlibur ke sana sini, nongkrong terus-terusan di sana sini.
Dan buat para orang tua muda…. Mungkin kita bisa belajar dari cara orang tua say NO untuk kita.

Mana yang baik dan bener, mana yang salah.
Aku pernah dapet pertanyaan begini di Ask.Fm: 

ci ortuku ngga sayang aku. Aku mau kuliah ngga boleh. Katanya anak cewe entar juga nikah. Ngga perlu belajar.
Ada juga yang mau kerja di kota lain atau sekolah di tempat lain ngga boleh.
Selidik punya selidik ternyata orang tua bermasalah sama biaya. Tapi ngasih alesannya beda, jadi anaknya terlanjur benci sama orang tua.
Anak sekarang daya tangkapnya cepat. Aku rasa uda seharusnya setiap kita bilang “engga” kita punya alasan yang make sense buat mereka dan merupakan jawaban yang jujur.
Lebih baik anak marah dan bete sama kita untuk hal yang benar daripada mereka salah sangka dengan maksud baik kita.
Kita juga pernah muda. Kita juga pernah mau ini itu.

Jadi kita juga harus bisa wise. Menolak mana yang berlebihan dan mengijinkan mana yang emang perlu untuk kebaikan dan pengembangan diri anak kita.

I really thanked God untuk ortu aku. Mereka mendengarkan dengan baik keluh kesah anaknya. Menolak dengan tegas yang ngga perlu tapi tetap bisa kasih yang terbaik.

Tanpa didikan mereka jaman dulu, entah sekarang aku jadi orang yang gimana.

Kalau kalian merasa aku cukup tenang dan dewasa, yah ini buah didikan mereka. Bersama dengan lingkungan di mana aku besar.

Semoga aku juga bisa jadi orang tua yang baik buat anak-anakku nanti.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s