Cintaku Terhalang Perbedaan

Cintaku Terhalang Perbedaan
Gilaa judulnya bikin baper abis ya *LOL*

Ini karena pertanyaan di Ask.Fm selalu diulang-ulang terus tentang perbedaan, jadi kali ini aku bahas ini ya.
Banyak banget yang tanya:

“Pacaran beda agama gimana?”

“Pacaran beda suku/ras gimana?”

“Pacaran beda usia gimana?”
Jawaban aku: Ngga peduli mau beda agama, beda ras-suku-bahasa-budaya, beda umur…. Yang penting gimana komitmen kalian bersama.
Dengan adanya perbedaan, pasti ada yang namanya penyesuaian. Bisa ngga kalian saling menyesuaikan dan tetep saling support? Saling toleransi dan mengerti keadaan?
Kalo itu bisa dilalui, kedua biasa problem datang dari pihak keluarga. Kalo keluarga menentang, kalian masih mau memperjuangkan lagi atau give up? Kalo salah satunya udah give up, perjalanan pasti berat. Kalo ngga menyerah, bisa ngga daripada memaksa pasangan untuk mengikuti kamu, tapi berusaha membuat keluarga lebih menerima? Berdiri untuk dia. 
Kalo emang bisa, go ahead πŸ™‚ Nah kalo pendapat yang orang lain-lain lagi, yang ikut komentar-komentar, jangan terlalu dipusingin. Pokoknya antara kamu dan pasangan dan keluarga inti aja.

Soalnya blessing dari parents itu penting banget. Itu yang bakal bikin perjalanan ke depannya juga lebih enak dan terberkati.
Perlu diingat, namanya perbedaan itu pasti ngga enak. Akan ada moment yang kamu merasa “ih kok gitu?” Inget lagi ya… Namanya juga beda.

Toleransi, pengertian, dannn lagi lagi komitmen.

Makanya harus dipertimbangkan baik-baik.
—————————-
Mengenai perbedaan dalam segi usia… Aku sering dapet pertanyaan:

“Kalo cowonya lebih muda x taon gimana cici?”

“Kalo cowonya lebih tua x taon gimana?”

“Kalo seumuran gimana”
Aku yakin banget si sebenernya ngga ngaruh siapa yang lebih muda dan tua, mau terpaut beda jauh-deket-atau sama umurnya…
Kedewasaan dan komitmen ngga diliat dari umur dan gender soalnya.
Jadi lagi-lagi balik ke individu masing-masing.

Kalo komunikasi kamu lancar, pasangan saling support, sama-sama berkomitmen, why not?

Beda usia ngga menentukan langgeng enggaknya hubungan kok, trust me.
Menentukan gampang dapet restu dan terhindar dari cibiran orang aja. Karena rata-rata kebanyakan orang masih kepo.

“Ih cewenya lebih muda banyak, pasti mau hartanya aja”

“Ih cowonya lebih muda, pasti ngga laku itu ya cewenya”

“Ih pacarnya tuaan yang cewe loh. Ini cowo pasti ada maunya yah”

Ngga akan ada habisnya.. Jadi sebaiknya biarin masuk telinga kiri keluar kanan aja.
Yang penting bener-bener cocok aja dan tau karakter masing-masing.
—————————-
Nahh lalu ada pertanyaan lain yang “kalo cici jadi aku gimana?”

Honestly, aku belum pernah ngalamin pacaran yang terhalang beda agama, suku, dan lain-lain.

Dan jujur aja aku emang quite strict dan milih yang sama.

Nooo bukan aku rasis, aku punya banyak temen dari macem-macem agama dan ras.

Jadi ngga ada hubungannya sama rasis.
Cuman untuk pasangan, aku mikir bakal lebih gampang untuk yang sama.

Satu, emang ajaran dan budaya sama.

Dua, lebih gampang dapet restu juga dari keluarga.

Untuk agama juga. Pingin kan yang bisa selalu gereja bareng. Apa yang diceritain, visi misinya juga sama. Ngga ketika aku bicara “God talked to me during service this morning. He reminded me bla bla bla”

Lalu pasangan yang kayak “excuse me? Waitttt.. U say God talked to you? Are you daydreaming? Who are you that God is talking to you? Mann i think you and your religion is crazy”

Emmmmm long story to explain lagi kan , bete -___-”
Pacaran kan ngga tiap hari bahagia, ada ups and downs juga. Kayaknya bete aja ngebayangin udah entar ada down nya, lalu entar perbedaan dijadiin masalah, laluu nanti mana ngga ada dukungan dari keluarga. Rasanya ribet banget.
Yang sama aja juga bisa tetep bentrok kan :))
Gimana aku ngebayangin kalo itu yang totally beda? Kayaknya kalo aku, bisa mutung di tengah jalan ngga sanggup lagi LOL.

Jadi kalo untuk yang pasangan sampe seumur hidup, habisin taon demi taon bareng, aku prefer yang kurang lebih sama.
But for friendship, semuaaa sangat diwelcome. Malah seru jadi banyak pengetahuan. Banyak info. Banyak temen.

.

.
Jadi kalian udah tau ya gimana kalo aku diposisi kalian.

Kalo kalian memberanikan diri, itu kembali lagi ke kamu dan pasangan kamu.
** kalo ada yang tanya kalo perbedaan background ekonomi, please check postingan sebelumnya yah about “Money Matters (?)”

Advertisements

2 thoughts on “Cintaku Terhalang Perbedaan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s