Money Matters (?)

Hello readers, let’s discuss about relationship yang berhubungan sama materi.

Aku sering banget dapet questions yang “kak, orang yang nyukain aku dari keluarga berada. Jauh beda sama aku. Dan aku malu, takut dia illfeel juga”

Atau pertanyaan lain kayak “harus ngga sih cari pasangan yang kaya?”

Atau “minder ngedeketin doi. Dia secara ekonomi lebih mapan” dannn berbagai pertanyaan serupa.

—————————————
Ngga bisa dipungkirin kita semua butuh uang.
Kalo ngga ada uang, jangankan ngeteh high class di Fairmont ato TWG, makan nasi gila pinggir jalan juga ngga bisa kan.
Tapi seberapa pentingnya uang ini?

Siapa bilang cuman yang udah berpenghasilan atau yang udah kaya yang boleh dan bisa pacaran?
Semua bisa πŸ™‚

Cuman mohon disesuaikan sama kemampuan masing-masing.
Kalo masih dari orang tua atau baru kerja penghasilan minim, ya ngedate lah yang sesuai. Jangan ngerepotin parents buat nyenengin pacar. Jangan sampe ngutang kanan kiri buat jaga gengsi sama pacar.

Pasangan perlu tau keadaan kamu dan mesti bisa menerima kamu.

Kalo dia ngga mau, ya emang sakit dan pahit, tapi better kan udahan ketimbang kamu terbelit utang terus padahal kami juga ngga sanggup?
Yang cewe juga lebih rasional. Kalo masih sekolah, baru mulai kerja, jangan nuntut yang ketinggian. Kalo pasangan kamu cinta kamu dan dia mampu, tanpa kamu paksa juga dia akan kasih terbaik buat kamu kok 😊
Kalo kamu emang ngga bisa “sederhana” ya brati dari awal dengan tegas say NO πŸ™‚
“Apa ngga materialistis ci?”

It is better to set ur standard rather than killing your boyfriend slowly and softly πŸ˜‰

Kata materialistis itu juga berlakunya kalo kamu morotin pasangan kamu. Dia nya ngga sanggup tapi kamu paksa harus. Kamu sendiri juga ngga sanggup padahal.

Ataupun juga dia sanggup, kamu ngga sanggup dan kamu manfaatin itu. Minta ini itu secara paksa.

Kalo engga, itu bukan matre kok. U just being real and relevant aja 😊
β€’Lalu buat yang minder deketin yang lebih berada… I know it’s super hard and hurting banget kalo aku jawab “ya udah kerja keras sampe kamu nyamain dia”

Like what on earth kan jawaban gitu ya semua tau harus kerja keras. Dikira kerja setaon dua taon uda jadi milyarder gitu? Kerja juga depends on salary sama company bisa puluhan taon baru bisa sukses enak. Keburu dianya sama orang lain.
Yesss true! πŸ™‚ makanya aku mau bilangnya jangan putus asa. Jangan ngerasa langsung ngga selevel dan ngga pantes.

Ada banyak kok yang mau juga hidup sederhana. Yang kamu harus lakuin ya kamu coba deketin.

Kalo kamu ngga memperjuangkan cinta kamu kan kamu ngga akan tau?

Dengan konsekuensi kalo emang ditolak (kamu juga memprediksinya ini kan sebenernya) ya berlapang dada.

Tapi chance masih ada kok! Banyak malahan..
Ada banyak hal yang bisa diliat ketimbang cuman blindly and fooly jadiin money as a measurement 😊

Kayak apa dia hard worker, apa dia gampang give up, apa dia setia, apa dia sayang sama keluarganya, apa dia taat beragama dll…
β€’ Dan sebaliknya ketika ada yang lebih berada ngedeketin kamu. Jangan lalu langsung minder dan ngejauh cuman takut entarnya dia illfeel.

Kalo kamu sampe punya pikiran gitu, brati kamu set standard kamu juga brati kamu layaknya cuman sama yang lebih ngga mampu dari kamu dong? Atau cuman boleh yang sama lah kira-kira.
Kenapa harus gitu? Bukan ngajarin mimpi di siang bolong, but once again, dia liat kamu juga mungkin ngga dari harta kamu.

Mau kamu lebih ngga mampu atau apa, he/she eagers to know you better. He/she admires you and thinking maybe ada relationship yang bisa berlanjut?
And u just push your fortune goddess away. Sad 😦
Bukankah kamu bakal lebih seneng juga kalo ternyata kamu disukain even kamu dari keluarga ngga berada?

Ada yang ngeliat kamu dan menilai kamu lebih daripada sekedar materi.
Materi selalu bisa diusahakan kok πŸ™‚

Ada waktunya.
Sekarang kalo kita mau berpikir relevan dan nyadar yah…

Those yang ngga lahir dari keluarga berada. Mereka yang keluarga biasa-biasa aja, atau bahkan yang kurang beruntung.
Lulus dan kerja. Anggaplah mereka lucky. Bukan dapet UMR. Dapet langsung 6juta.
Mereka kerja 10 bulan dapet 60juta yah udahan. Tapi apa mungkin gajinya ngga dipotong ini itu?

Transport?

Dokter?

Makan?

Dating?

Hadiah buat kamu?

Oh well parents need money?

Keperluan ini itu?
Jadi perlu berapa taon untuk bisa kumpulin uang buat punya rumah/apartemen, mobil/motor, biayain prewed bahkan ke luar negeri, biayain nikah sendiri?
Pasti susah…

Jadinya adalah dihemat atau sesuai sama budget.

Yang di mana kalo pasangannya ngga bisa ngertiin, dianggapnya ngga pantas dan ngga mapan-mapan. Padahal udah berusaha.
Rasionalnya ya kalo orang tua ngga bisa bantu sedikit-sedikit, pasti susah. Kalau gengsi semua harus dibiayain sendiri dan minta yang “lebih” ya brati pasti takes longer time.

Yakin masi mau ditunggu? Atau ada si B yang datang dengan segala kemapanannya dan akirnya milih ya udah si B aja?
Berat juga ya jadi cowo πŸ˜… di sini perempuan memainkan peranan penting.

Kalo kamu emang serius demen, support dia πŸ™‚

Support secara mental, juga mungkin bisa ikut serta kan kerja dan tabungannya buat sama-sama beli ini itu.

Dan pastinya segala wedding dream dan lain-lainnya harus menyesuaikan.

Yang sesuai sama penghasilan si pasangan.
Hello boys, are you happy? ❀️ i’m on your side! I feel you hehe.

But girls, don’t hate me. I’m on your side too!

Time to attack the boys! Lol
Tadi aku ada bilang kan kalo cinta milik semua orang. Ngga cuman yang berduit aja.

Minta juga para cewe buat ngertiin pasangan.

But guys, don’t take advantages juga ato play fool dan ngga bertanggung jawab dengan ngedate minta dibayarin.

Ngedate dihitung semua.

Hadiah dihitung semua.

Atau jadi super duper pelit dengan alesan “tau kondisi gue lah ya. Kita ga nonton bioskop pokoknya. Selalu beli dvd aja”

Kan juga konyol.
Kalo kamu ngajakin dia jalan, kamu mesti siap juga dengan biayanya. Biayanya yang sesuai dalam artian ya udah sesekali kfc, sesekali pizza, sesekali nasi gila ato sate, tapi juga ditabung biar sesekali bisa makan bagusan dikit.
Jangan lalu anak orang disusahin tanpa ada usaha kasih terbaik.
Daripada ngedate lalu kamu suruh dia bayar (tho she will pay it juga) mending kamu ajak makan ke sevel aja. Ato indomie dah.
Ya ngga?
Jangan dia udah mau bersusah-susah sama kamu lalu u take her for granted. Lalu kamu maksimalin dah segala ketidakniatan kamu dengan alesan “ini kondisi gue, please understand”.
Balance balance balance. Kuncinya selalu di sana..
Dan saling pengertian dari pasangan masing-masing.
—————————————
Kalo buat aku pribadi, uang penting. Ngga ada uang ngga bisa ngapa-ngapain juga.

Tapi uang bukan segalanya.
Aku lebih tertarik ngeliat karakternya, ngeliat seberapa dia care sama keluarganya, seberapa dia dikontrol sama parentsnya, seberapa dia kerja keras, seberapa dia tulus dan setia, seberapa dia hormat dan takut akan Tuhan.
Uang? Bisa diusahakan bareng-bareng. Asal kerja keras, asal hidup sesuai dengan kondisi yang ada, ngga dengab lifestyle yang memaksakan demi gengsi, pasti cukup kok.

Pasti bisa enak dan grateful. Pasti bisa nabung.
Lama-lama pasti jadi happy dan lebih mapan juga.
Fyi, aku juga ngga lahir jebrot dari keluarga super mampu.

Aku dari keluarga super sederhana kok.

Sederhanaku bukan yang sok merendah kok.
Bener-bener naiknya mobil box. Rumah juga numpang.

Usaha parents pas-pas an. Pas buat sekolah.
Mesti nangis ngerengek kalo pingin barang yang temen-temen punya. Bahkan temen sekolah aku dari SD udah ke luar negeri, aku baru Smp kelas 2 pertama kali ke malaysia-singapura. (Yess i know im lucky, masih banyak yang sampe 30-40 taon bahkan ngga bisa ke mana-mana. Aku bandingin sama anak-anak sekolah aku ini biar apple to apple)
Kalau my mom give up ke my dad, kalo my dad give up juga, kalo aku juga give up sama our future and trust dad no more, mungkin saat ini kita ngga diposisi sekarang.
Kunci keluarga aku cuman kerja keras kok sama do right things in God’s way.
Sekarang aku ngga bilang kita kaya raya. Tapi kita berkecukupan.

Bisa liburan, bisa beli ini itu kalo perlu ato pengen.

Dan kuncinya di sana, kerja keras, cinta dan support.
Itu juga alesannya my parents ngga pernah mandang calon pasangan anaknya dari status ekonomi.
Karena mereka contoh nyata dari sangat ngga mampu sampe akirnya berhasil.
Kerja keras ngga boong kok.

Dukungan tulus pasangan juga ngga boong.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s