Support Mommas

Support All Moms
Hello, my post today is dedicated to all moms out there who struggle a lot about becoming a new mom and has no supports from her surrounding.
Menjadi seorang mama itu pengorbanan seumur hidup yang super duper tiring.

Mom needs to crack baby’s crying code buat tau kalo tangisan ini berarti:

1. I am hungry mom

2. I feel uncomfortable with my diaper

3. I am wet mom

4. I am having a nightmare mom

5. Please hug me mom

6. I am sleepy please somebody hold me till i asleep.

And many more….
Belum lagi kalo baby udah tidur, semua pada gampang bilang “mamanya juga tidur buat istirahat”. Padahal masih banyak kerjaan yang harus dilakuin.

Handle kerjaan kantor maybe.

Ato masih harus cuci popok, cuci botol bayi, cuci ini itu…

Or thank God you have nanny to help you, tapi apa iya si mami bisa langsung tidur juga? The answer is NO.
So yess secara energi dan mental, ini bener-bener kayak main roller coaster. 
To make it even worse, mami ngga bisa jalan-jalan ato travelling jauh-jauh sampe si baby minimal setaon. Vaksin yang belum lengkap bakal bikin tubuh baby lemah kalo sering dibawa keluar ke tempat banyak orang. 

Belum lagi susahnya bawa segala perlengkapan baby kan.
Pengorbanan nyata šŸ™‚
Dan hal utama lainnya yang sering bikin seorang ibu struggle: ASI
It is a common knowledge kalo asi emang jauh lebih baik dibanding susu formula (sufor) buat imun si baby. Katanya asi juga mengandung vitamin yang banyak banget.

Dan budaya kita sering kali mengunderestimate ibu-ibu yang ngga bisa menyusui.
Fun facts:

1. Ternyata asi ngga mengandung vitamin yang buanyak seperti yang diduga kok. Yesss asi emang bagus, kolostrum juga penting buat baby. Tapi kalo bicara soal vitamin lengkap, maaf membuat kecewa, ternyata adanya di susu formula.Vitamin yang kita makan juga diserap. Tapi jumlahnya ngga sebegitu besar rupanya.

2. Siapa bilang bottle fed baby ngga bisa intim sama maminya? Ngga peduli bottle fed or breast fed, yang penting waktu lagi kasih minum ada skin to skin contact sama baby.

Kalo cuma menyusui tapi si mami sibuk main hp ato ngga kasih full attention sama baby juga percuma. Masih jauh mending bottle fed baby tapi maminya ngebelai babynya terus. Diajak ngobrol. Ada eye contact dan sebagainya.
“Cici kayaknya mendukung banget sama bottle fed? Cici ngga ASI yah?”

Aku ASI :)) 

Bahkan di RS i told nursesnya ngga kasih formula sama sekali. Jadi beneran dari lahir, walo asi jam jam pertama belum keluar, ya si baby ngga makan apa-apa. Cuman dibiarin aja latch my nipple terus buat dia latihan sama stimulasi supaya asinya cepet terproduksi.
Aku cuman sedih aja kalo pandangan orang-orang itu begitu banget soal ibu-ibu yang ngga bisa kasih asi.

Screw those yang bisa menyusui tapi ngga mau, tapi gimana sama yang pingin buanget tapi asi ngga keluar? Asi ngga cukup?
My heart is broken ketika baca ada satu cici cici terkemuka dicurhatin orang yang asinya ngga keluar lalu dengan enteng dia jawab “ah itu pengetahuannya yang kurang. Salah di awal juga. Ngga ada yang namanya asi ngga keluar atau ngga cukup”
It is easy to say karna dia asinya banyak. Kalau dia yang ngalamin lalu ada yang bilang begitu gimana? Padahal seorang ibu, ketika dia tau asinya ngga keluar atau ngga cukup, dia udah down banget. Ngerasa gagal juga. Dan aku yakin dia juga usaha maksimal supaya bisa produksi asi. Segala sayur segala resep asi booster pasti dilahap juga.
We need to support those mommas šŸ™‚
Temen aku ada yang punya ponakan. 3 months older than baby darren. Lahir lebih kurus, dan asi mamanya ngga keluar. Jadi this cute baby girl ini murni bottle fed susu formula.

Darren murni asi yah.

Tapi apa? Darren bisa sakit batuk pilek parah. This cute lil girl ngga sakit-sakitan tuh.

Malah beratnya naik drastis juga.
Jadi jangan under estimate. Baby needs love, baby needs food. Sediakan makanan yang terbaik. Mau asi atau sufor, yang penting ada cinta dan perhatian dari mamanya.

Pengalaman ini nyata kok dan ngebuktiin ternyata bayi susu formula not bad at all. 
Waktu darren sakit, akirnya aku drop juga. Aku sakit lebih parah dan ngga selesai-selesai. Ngebuat si baby ngga bisa menyusui langsung takut makin tertular (jadi aku pompa). Pumping sendiri ngga menstimulasi produksi asi, jadi aku hampir 3 minggu sakit, produksi asi jadi drop banget karena ngga ada latch langsung dari baby.
Mau ngga mau juga coba pake susu formula. Aku juga sedih. Tapi my mom told me kalo aku udah do my part. Darren udah dapet asi juga. Kalo emang sekarang ngga keluar ya udah jangan bersalah. Sufor was invented to solve this kind of problem juga kan, bukan tanpa maksud.
I really thank God for a mom yang super supportive ya rather than blaming or under estimating like mami maminya orang lain.
Today he is super healthy and chubby. Dokter juga super salut si baby batuk pilek parah dan biasanya bayi lain bakal turun berat badannya, tapi darren naik terus terusan.
See, being a capable and super mom ngga diliat dari cuman ngelahirin secara normal atau c-sec, asi atau botol, urus sendiri atau nanny, dan hal lain-lain yang ngga masuk akal.
Jadi seorang ibu sendiri udah pengorbanan sepanjang masa. Janganlah dijudge segitunya. Banyak hal dan banyak pengorbanan lain yang ngga terlihat. 

Jadi jangan berpikiran sempit. Coba kalo kalian yang di posisi ngga enak itu, masikah kalian akan ngejudge seperti itu? Atau berpikiran lebih terbuka? 

As long as the baby healthy, apapun itu caranya ya silahkan šŸ˜Š
Ketika kamu udah ngelahirin anak dan jadi mama, ketika kamu ambil tanggung jawab and nursing your baby with all of your heart, with all of your life, WELCOME! U ARE A SUPER MOM ā¤ļø
Some leading questions after reading the article:

“Jadi is it better to C sec or normal?”

Sama aja, ibu sama-sama mengandung 9 bulan, sama-sama melahirkan anaknya. Yang penting proses ngerawat babynya, cinta kasihnya.

“Cici asi ato engga?”

Yesss asi at first until aku sakit 3 minggu dan produksi drop, jadi mix asi dan sufor.
“Did anybody under estimate you?”

One of my friends šŸ˜Š not best friends. Tapi ya udahlah. 
“Tulisan ini dibuat to defend urself yah?”

Definitely not. I dont see any possible reasons why i need to defend myself karena sampe sekarang aku masih kasi asi juga. Tho akirnya dibantu sufor. Tapi presentasinya masih banyakan asi ketimbang sufornya.

However, temen-temen pada mulai punya anak juga. Dan ini juga ngeganggu pikiran mereka karena mostly asinya malah cuma bertahan seminggu ato ngga keluar sama sekali.
“Pake nanny juga ya ci?”

Nooo.. 100% aku sendiri. Bahkan super preventif takut kalo nanti mbak cuci ga bersih, semua urusan baby aku turun tangan sendiri. Ngga ada campur tangan mbak. Ngga ada nanny.

Mulai dari mandiin dari awal baby pulang rumah, cuci popok, sekarang ketambahan cuci botol, semua aku.
“Any tips buat asi lancar?”

Jangan pernah berhenti ato cape ngajarin si baby buat minum langsung dari mami. Tho baby nangis, usaha aja. Bisa keluar sedikit-sedikit juga lumayan.

I eat these dan lumayan manjur:

– lactamor (supplemen dari dokter)

– papaya

– almond

– daun katuk

– daging

– air putih banyak

– susu
Semua ini disuggest sama dokter kandungan aku šŸ™‚

Dan emang ngebantu banyak
“Cici, pumping boleh ato ngga?”

Dianjurkan kalo nipple nya crack/bleeding jadi kalo menyusui sakit. Atau kalo bentuk putingnya yang masuk jadi baby sudah menyusu.

Atau kalo udah penuh banget dan ngga bisa diminum langsung sama si baby.
“Baiknya disusuin langsung atau botol?”

Sebisa mungkin langsung. Kalopun ngga bisa, yang penting baby dapet makan dan sehat kan? Apapun caranya. Botol, langsung, ataupun sendok šŸ™‚

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s